Sejarah Singkat Nahdlatul Ulama (NU)

0
43
lambang nahdlatul ulama

Nahdliyin.net Nahdlatul Ulama atau disingkat NU merupakan organisasi Islam terbesar di Republik Indonesia. Riset Lingkaran Survey Indonesia (LSI) pada tahun 2020 menyebut jumlah anggota organisasi ini mencapai 91,2 juta jiwa pada 2019.

Jumlah tersebut bakal bertambah apabila disandingkan dengan sebutan NU kultural. Sebutan ini untuk menyebut orang-orang yang tidak terdaftar sebagai anggota NU, namun melakukan amaliyah NU dalam kesehariannya.

Pengamalan ajaran-ajaran NU terjadi karena sejarah panjang organisasi ini. Salah satunya masifnya keberadaan pesantren-pesantren NU yang ada di seluruh Indonesia. Sehingga para santrinya menyebar ke penjuru negeri ini dan menyebarkan ajaran-ajaran tersebut.

Untuk lebih jelasnya, marilah kita simak sejarah NU secara singkat di artikel ini.

Kelahiran Nahdlatul Ulama

Nahdlatul Ulama secara organisasi lahir pada 31 Januari 1926 atau bertepatan dengan 16 Rajab 1344H. Namun ada kisah panjang yang melatarbelakangi kelahiran tersebut. Terutama terkait dengan pergolakan perjuangan kemerdekaan.

Secara singkat, NU tidak didirikan dengan perangkat organisasi modern. Sebab didasari oleh komunikasi religius-kultural antara KH Cholil Bangkalan kepada KH Hasyim Asyari di Tebuireng.

Namun tahun-tahun sebelumnya juga telah berdiri berbagai komunitas keagamaan. Misalnya Nahdlatul Wathon pada 1916 dan Nahdlatut Tujjar pada 1918. Keduanya didirikan oleh para kiai pemilik pondok pesantren.

Ada juga pada saat itu Tashwirul Afkar atau kawah candradimuka pemikiran, sehingga adapula yang menyebutnya sebagai Nahdlatul Fikr. Maka banyak yang menyebut berdirinya NU merupakan kelanjutan dari komunitas dan organisasi yang sudah ada sebelumnya.

Organisasi-organisasi itu tentu menjawab tuntutan zaman, dimana kebutuhan untuk bersatu terus bergelora di kalangan pemimpin bangsa Indonesia. Namun cikal-bakal NU juga lahir dari apa yang disebut dengan Komite Hijaz yang merupakan fenomena global.

Komite Hijaz merupakan sebuah jawaban atas rencana Dinasti Saud yang ingin membongkar makam Nabi Muhammad SAW karena dianggap sebagai sumber bid’ah.

Dinasti pemimpin Arab Saudi ini menolak segala bentuk mazhab di kerajaannya. Mereka ingin menerapkan praktek Wahabi sebagai ajaran resmi.

Rencana Dinasti Saud itu ditolak oleh Muktamar Dunia Islam di Makkah. Sebabnya sentimen anti-mazhab bakal memberangus kemajuan peradaban Islam sendiri. Mereka yang menolaknya kemudian membentuk Komite Hijaz yang dikirim ke Muktamar Dunia Islam.

Singkat cerita, untuk menguatkan diplomasi dalam Komite Hijaz tersebut maka dibentuklah Nahdlatul Ulama. Sehingga para kiai punya legitimasi untuk mengirim utusannya lewat Komite Hijaz.

Riwayat Kepemimpinan

Di NU dikenal dengan dua kepemimpinan, yakni Syuriah dan Tanfidziyah. Jika diibaratkan, keduanya mirip legislatif dan eksekutif. Jabatan tertinggi dari Syuriah adalah Rais ‘Aam. Sementara di Tanfidziyah dikenal dengan Ketua Umum.

Pada Muktamar pertama tahun 1926, KH Muhammad Hasyim Asy’ari terpilih sebagai Rais ‘Aam. Beliau juga dikenal dengan sebutan Hadratussyaikh Hasyim Asyari dan disebut dengan Rais Akbar karena menjadi ketua sekaligus pendiri NU. Sementara itu Ketua Umum NU pertama dijabat oleh KH Hasan Gipo.

Untuk lebih jelasnya, berikut daftar Ketua Syuriah dan Ketua Tanfidziyah NU dari masa ke masa:

Rais Aam NU

NomorNamaMasa Jabatan
1K.H. Muhammad Hasyim Asy’ari1926-1947
2K.H. Abdul Wahab Hasbullah1947-1971
3K.H. Bisri Syansuri1971-1980
4K.H. Ali Maksum1981-1984
5K.H. Ahmad Shiddiq1984-1991
6Ali Yafie1991-1992
7K.H. Ilyas Ruhiat1992-1999
8Dr. (H.C.) K.H. M. A. Sahal Mahfudh1999-2014
9Dr. (H.C.) K.H. Ahmad Mustofa Bisri2014-2015
10Prof. Dr. (H.C.) K.H. Ma’ruf Amin2015-2018
11K.H. Miftachul Akhyar2018–2027

Ketua Tanfidziyah

NomorNamaMasa Jabatan
1K.H. Hasan Gipo1926-1929
2K.H. Ahmad Noor1929-1937
3K.H. Mahfudh Siddiq1937-1944
4K.H. Nahrawi Tahir1944-1951
5K.H. Abdul Wahid Hasyim1951-1954
6K.H. Muhammad Dahlan1954-1956
7Dr. (H.C.) K.H. Idham Chalid1956-1984
8Dr. (H.C.) K.H. Abdurrahman Wahid1984-1999
9K.H. Ahmad Hasyim Muzadi1999-2010
10Prof. Dr. K.H. Said Aqil Siroj, M.A.2010-2021
11K.H. Yahya Cholil Staquf2022-2027

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here